Monday, September 18, 2006

Bersepeda ke Kantor (bag. II)

Senin, 18 September 2006

Setelah memastikan kondisi fisik tidak ada masalah, akhirnya hari ini kubulatkan tekad (semoga tekad masih bulat pas jam pulang nanti :D) mengayuh sepeda dari rumah ke kantor. Jaraknya lumayan, ya kira-kira 25-27an km. Jauh ya? Tenang, masih ada kok yang genjot 40km sekali jalan, hehehe.

Rute yang kutempuh : Depok II Timur, Jalan Juanda, Margonda, Lenteng, Pasar Minggu, UNAS, jalan tembus Haji Samali, jalan tembus Pomad, jalan tembus Duren Tiga, Tegal Parang, Mampang, dan, ... akhirnya sampai juga di YTKI. Di YTKI hanya numpang parkir aja kok, kantorku ada di gedung sebelahnya, Wisma Mulia.


Ban Bocor

Berangkat dari rumah pukul 6, dan sampai di kantor pukul 8 lebih. Gile, 2 jam. Naik motor aja cuma sejam lebih dikit.

Tadi ban belakang bocor saat manuver di tanjakan setelah UI. Ban dalam berlubang 2 buah, sejajar. Ban luar sedikit terluka. Ceritanya, tadi sedikit naik ke batas jalan untuk mendahului motor, dan ketika kembali ke jalan ban belakang sudah kempes.

Apa karena tekanan udara dalam ban yang terlalu tinggi sehingga ban dalam tidak kuat menahan benturan keras. Atau paku? Ah, bukan sepertinya. Tidak ada bekas paku yang tertancap kok. Paling juga batu yang salah satu sisinya tajam. Masuk akal sih.

Sempat khawatir sesaat setelah tahu ban bocor, takut ban dalamnya pecah. Maklum, sebagai pemula ternyata masih ada yang ketinggalan untuk dipersiapkan. Tidak bawa ban cadangan. Jumat minggu lalu, ketika konsultasi dengan kenalan yang sudah merasakan nikmatnya bersepeda ke kantor, aku bertanya-tanya soal ban bocor. Eh, ternyata memang aku ditakdirkan untuk merasakan ban bocor. Biar lebih siap nantinya.

Untungnya (masih aja untung, hehehe), aku sudah membekali diri dengan pengungkit ban. Jadi gak kuatir ban atau velg rusak akibat penggunaan pengungkit dari logam yang biasa dipakai penambal ban.

Selesai tambal ban, lanjut lagi sampai kantor. Seorang teman bercerita ketika aku sampai di kantor dan mengambil minum. Seorang teman (dari Depok juga) melihat aku dari atas bis ketika menunggu ban sepedaku ditambal. Eh, pas di Mampang, dia melihat aku lagi melaju di jalur busway mendahului bis yang ditumpanginya.


Mandi

Nah ini dia salah satu permasalahan bersepeda ke kantor. Harus mandi lagi supaya tidak ada bau yang menganggu tetangga-tetangga sekitar. Di kantorku ada 2 kamar mandi. Satu di toilet cewek dan 1 lagi di toilet cowok. Dan kamar mandi di toilet cowok rusak, belum diperbaiki oleh pengelola gedung. Sekuriti becanda menyuruhku mandi aja di kamar mandi cewek. Yeee, nanti disangka mau ngintip dong :D.

Segera kuturun ke masjid di belakang kantor. Syukurlah di WCnya ada selang sehingga bisa dipakai mandi. Pura-puranya pakai shower gitu, hehehe. Selesai mandi ditegur oleh (kayaknya) salah satu takmir. Hmm, sedikit membuat bete, padahal dari awal sudah kusiapkan infaq buat bayar air yang kuhabiskan. Ya sudahlah, namanya juga numpang. Lain kali harus ijin dulu. Kebetulan ada teman yang bersepeda juga ke kantor. Dia juga mengeluhkan soal mandi. Kali saja kalau bersama dia, ngomong baik-baik dengan pengurus masjid, numpang mandi tidak akan jadi masalah lagi.


Ngantuk

Selain mandi, ngantuk juga menjadi masalah bagi pekerja yang bersepeda ke kantor. Terutama untuk yang pemula seperti aku. Badan segar setelah mandi, sarapan gado-gado lontong, mulai rasa itu datang. Bahkan setelah jam makan siang (saat menulis cerita ini) berkali-kali mulut tak tahan untuk tidak menguap. Kekenyangan kali? :D


Kapok ber-B2W?

Tidak dong. Karena ternyata aktivitas ini mengasyikkan. Minimal aku tidak perlu olahraga lagi untuk menjaga kebugaran (dan kelangsingan perut :p). Sekali seminggu kurasa cukup. Eits, sebentar lagi puasa. Tentu saja libur dulu bersepedanya.

Sebenarnya mama mendukungku untuk bersepeda ke kantor seminggu sekali. Tapi, ada tapinya nih. Hari-hari mendatang setelah lebaran, kuliah juga galak-galaknya. Kalau aku tidak kuliah, mama yang kuliah dan pulang malam. Masak ya tega kubiarkan sendiri berjuang di angkutan umum. Mau bersepeda berdua kok mustahil saat ini :p.

Paling tidak libur panjang nanti setelah UAS akan menjadi lebih berarti. Genjot ke kantor lageeeeee! (selesai) (bersambung)

---

Foto-foto sebelum berangkat tadi pagi bisa dilihat disini.

6 comments:

Anie said...

Wow... niat banget yach...
Selamat deh.. untung bisa selamat sampe kantor :D
Salut yach.. buat b2w-er!

me said...

sekalian olahraga dunk, soalnya klo dah kuliah gak bisa olahraga lagi
sabtu-minggu enak buat bangun siang soalnya :p

tika said...

TOP buat papakintan! hehehe..
tp selain B2W ke kantor, masih banyak kok olahraga2 yang lain.. huehehe,.

me said...

emang sih Tik, dasarnya aku senang petualangan aja jadi pelampiasan dengan sepeda kurasa pas

apalagi maen ke pegunungan bawa sepeda, hmmm nanti deh pas libur kuliah :D

Huda said...

Wuaahh ... congratz bro .. :)

Akhirnya dikau sukses ber-b2w juga yaa :)

Kalow bisa berangkat lebih pagian asik lhoo ... gelap2an ... ngebut silaken .. jalan santai juga silaken :D

Hmm .. jalur offroad Lido - Bodogol seru lhoo .. :D

me said...

nanti sesudah lebaran aku ikut Hud :D

btw, sebelum puasa ke UI yuk, mau gak? sabtu sore2 gitu ...