Friday, November 10, 2006

susahnya melepas ketergantungan empeng

Aku sudah lupa kapan tepatnya Kintan kami kasih empeng. Yang jelas saat itu memang lucu melihat bayi ngempeng dan kami juga senang karena itu menenangkan dia saat tidur. Kami hanya memberikan empeng dikala menjelang tidur. Oh ya, kecuali kemarin ketika mudik lebaran. Kintan sakit dan kami tidak ada persiapan untuk itu, akhirnya empeng yang kami jadikan 'obat penenang' agar rewelnya mereda.

Pernah suatu saat empengnya ketlisut dan saat itu Kintan menjelang tidur. Bisa ditebak, Kintan rewel! Untung saja empengnya ketemu, dan benar, segera dia terlelap begitu ngemut empeng.

Sebulan terakhir ini kami mulai khawatir dengan efek negatif empeng, yang utama takut giginya monyong, hehehe. Kasihan kan kalau harus pakai kawat gigi. Sudah mahal, sakit, ribet untuk jaga kebersihannya, dan pasti susah makan. Tak dipungkiri aktifitas ngempeng juga mempunyai efek positif. Jika anda pernah naik pesawat pasti pernah merasakan telinga bagian dalam sakit, nah cara sederhana untuk orang dewasa mengurangi sakit tersebut bisa dengan menelan ludah. Bagi bayi aktifitas ngempeng bisa mengurangi rasa sakit tersebut sehingga tidak rewel.

Semalam Mama mencoba tidak memberikan empeng ketika Kintan gelisah saat tidur. Tapi gagal, karena kami sudah ngantuk berat akhirnya ya gitu deh, nyot nyot nyot. Tadi pagi dicoba lagi. Rewel pasti, sampai wajahnya memerah antara ngantuk dan sebal, hehehe. Naik motor keliling komplek, bisa tidur. Ditidurkan di kasur langsung deh nangis lagi :D. Akhirnya mbak Ma turun tangan, digendong sambil belanjan ke Ucok, ternyata tidur juga. Wah, memang butuh usaha ekstra.

Kucoba googling, ada beberapa tips dari bloger untuk menghilangkan kebiasaan ngempeng. Mulai dari yang dibiarkan sampai empengnya rusak karena digigiti, empeng diolesi pahit-pahitan, sampai diajak bermain sampai capek sehingga gampang tidur. Pernah dicoba empeng dikasih pahit-pahitan sama mama, tapi Kintan juga tak kurang akal, empengnya digosok-gosokkan ke baju sampai rasa pahitnya hilang.

Mama sebenarnya ingin cuti seminggu untuk menghilangkan ketergantungan empeng karena itu tanggung jawab kami selaku ortu, bukan pengasuh. Tapi sayang, Mama belum berhak cuti karena masih terikat kontrak. Weekend ini rencananya akan dicoba tanpa empeng, tapi sayang lagi, Sabtu jadwalnya seminar Pesat sesi III. Sayang kalau tidak hadir, apalagi sesi II kami sudah bolos :D.

Semoga Kintan segera terbebas dari empeng, tapi juga jangan sampai ikut-ikutan masa kecil Mamanya, ngenyot jempol :D

6 comments:

mamakintan said...

Woah susaaaahhhh... sampe tuan putri ngamuk2 n nangis kenceng, hiks... tadi aku kasih minyak telon dikit di empengnya, kan rasanya jadi agak pedes, pertamanya diemut tapi gak dikenyot, eh trus nangis... taunya abis itu empengnya diusap2in ke bajunya, hihihi... ilang deh tu aroma minyak telon, dan empeng siap dinikmati, wekekeke...

gpp deh, pantang menyerah, besok wiken kita coba lagi...

Mama Nabil said...

Sekedar sharing Om, keponakan di Ngawi ada juga looh yg pake empeng, anaknya kembar... Kemana2 berdua sambil ngenyot empeng... Lucu aja ngeliatnya.. Tapi ternyata orang tuanya juga cerita kalo susaaaah banget memisahkan empeng dari si kembar, alhasil sampe sekarang (sekitar usia 3 tahun) si kembar masih ngenyot empeng kemana aja gak main, sepedaan bahkan mungkin mo tidur jg(tidak seperti kintan yang cuman mo bobok doank..)

mamakintan said...

Tetangga depan tadi cerita, ponakannya yang sekarang udah SMA juga masih ngempeng, kalo lagi belajar juga ngempeng katanya, kalo gak bisa2 lemes, waks!
Kintan jangan doong,hiks... Kalo aku kan ngenyot jempol sampe SD doang, hihihi... Jempol kiri lagi, hhaihiahiahiah, tapi dulu sih rasanya ya enak banget gitu, hihihi, huekkk...

tika said...

ngenyot jempol sampe jempol tangannya gepeng... huehhehehehe

bundanya lala said...

baru tau nih kalo' kintan suka ngempeng, dulu (usia 1-3 bulan) lala juga ngempeng, di paksa sama neneknya(ibuku-red) katanya biar 'anteng', aku sempet misuh2, kaga' mau lala nempel sama empeng, tapi alhamdulillah, usia 3.5 bulan lala lepas sendiri, ndak tau kenapa, tapi lala malah minum susu sambil tidur.. all night long.. alhasil giginya rusak. Keiknya kintan dah ngerasa 'nyaman' ama empeng-nya yaa? kalo' dah lepas empeng jangan sampe pindah ke jempol yaaa.. ,walo pun ada isilah like mother like daughter...*mesemmodeon

silvi landa said...

988Bet | Agen Sbobet | Agen Judi | Agen Bola
Agen Sbobet
Agen Bola
Agen Judi
Bandar Judi
Bandar Bola Bonus
Bandar Asia77
Agen Poker
Agen Asia8
Agen 1sCasino
Agen Casino
Agen Bola IBCBET
Agen Bola Sbobet
Prediksi Bola